Novel dating kontrak bab 5


Selamat Datang ke Penulisan2u.my



Доступ до ресурсу заблоковано.

Aku ni memang kontral sah kalau tak pasang lagu Korea dulu, sampai Diana ni pun sekarang dah terikut-ikut dengan aku. Enjin kereta pun sudah lama kupanaskan, lalu aku memulakan pemanduanku. Maknanya sekarang ni aku seorang saja la. Bukan tak nak berkongsi satu kereta, tapi dah menjadi kebiasaan. Diana novel dating kontrak bab 5 selalunya nak melepak dulu kat Fast Food restoran sebelum pergi ke tempat kerja. Aku ni jenis nak pergi tempat kerja terus, tak nak la singgah-singgah.

Sedang aku menghayati lagu Saranghamnida nyanyian Astrid novdl dengan Tim, tiba-tiba telefon bimbit ku berdering. Sebagai pemandu novel dating kontrak bab 5 berhemah, aku menghentikan terlebih dahulu kereta ku di tepi jalan novel dating kontrak bab 5 menjawab panggilan. Kenapa mummy Eisha telefon aku pagi-pagi ni? Takkan novel dating kontrak bab 5 sambutan hari konhrak Eisha dibatalkan? Aku dah siap bawa hadiah untuk Eisha. Baru la tahu ceritanya.

Ini mummy Eisha kan? Sebenarnya saya telefon cikgu ni nak minta tolong. Hari ni kan hari jadi anak saya. Saya sebenarnya serba salah juga nak minta tolong dari cikgu ni. Masalahnya kek hari jadi Eisha tu saya belum ambil lagi. Saya dah tempah di hotel tapi memandangkan saya nak hantar Eisha ke tadika, jadi saya tak dapat nak ambil. Ehmm…kalau itu je masalahnya, takpe la.

Puan cakap je kat mana hotel tu. Saya segan pulak sebab dah susahkan cikgu. Maknanya aku kena call semula Puan Qaisara. Belum nab aku mendail nombor Puan Qaisara, telefon bimbitku berdering sekali lagi. Tetapi, kali ini hanya bunyi mesej. Aku segera membuka mesej tersebut. Aduhh…ini yang kasi spoil mood aku pagi-pagi ni. Kalau aku pergi hotel tu, kebarangkalian aku akan terserempak mamat tu adalah seratus peratus. Sebab mamat tu kan kerja kat sana! Nampaknya menangis tak berlagu la aku kat dalam kereta ni.

Maaf yer, Cikgu sekali lagi. Kek yang novdl tempah tu ada di Hotel Golden. Terima kasih ye Cikgu. Aku mengetap bibir menahan geram. Bukan geram pada Puan Qaisara, tapi geram pada tuan empunya hotel tu nanti. Nampaknya, aku takde pilihan lain lagi. Aku memulakan pemanduan ku semula. Tetapi kali ini menuju ke hotel Golden untuk mengambil kek yang sudah ditempah oleh Puan Qaisara. Puan Sri Hamidah turun dari keretanya setelah sampai di hadapan Hotel Golden.

Sengaja Puan Sri Hamidah kotnrak memberitahu Qhaliff akan kedatangannya dafing ini. Akhirnya aku tiba juga ke hotel Golden. Aku merenung bangunan hotel ini dari bawah ke atas. Aku tak sangka sekali lagi aku akan ke sini. Di sini la aku dimalukan oleh minah giler entah siapa, aku pun tak ingin nak tahu. Aku berdoa dalam hati supaya aku tidak terserempak dengan Qhaliff. Harap-harap pekerja hotel ni semua tak ingat la aku novel dating kontrak bab 5 siapa.

Dengan muka yang selamba, aku melangkah jua akhirnya ke dalam. Puan Sri Hamidah menghadiahkan senyuman kepada semua pekerja hotel. Puan Sri Hamidah berasa bangga melihat kejayaan anak lelakinya ini yang sudah berjaya menempah nama dalam dunia perniagaan seperti ayahnya. Sedang elok kaki Puan Sri Hamidah melangkah menuju ke ruang lobi, tiba-tiba kepalanya terasa berat sekali. Penglihatan Puan Sri Hamidah sudah mula menjadi kabur. Bila-bila masa saja Puan Sri Hamidah boleh jatuh.

Kedua orang pekerja itu berlalu pergi meninggalkan aku iontrak mak cik ini. Kesian pulak aku tengok mak cik ni. Tengok penampilan mak cik ni, bukan calang-calang orang kalau tak silap aku. Novel dating kontrak bab 5 menghirup air putih, Puan Sri Hamidah tersenyum manis kepada gadis yang baru menolongnya ini. Baik hati sungguh gadis ini.

Matanya yang bulat dan senyumannya manis sekali. Tilik Puan Sri Hamidah ke raut wajah Anith. Jam tangan di tangan dikerling sekilas. Saya tengok Puan ni macam pucat je. Puan nak pergi klinik tak? Tak payah la nak panggil Puan. Panggil je mak cik. Mak cik tengok kontrwk ni macam nak cepat saja. Dwting cik rasa baiklah kamu selesaikan hal kamu. Mak cik dah sihat rasanya. Takpe, biar mak cik telefon anak mak cik.

Anak mak cik tu kerja kat sini. Kalau begitu, apa kata mak cik telefon anak mak cik sekarang. Novel dating kontrak bab 5 anak mak cik dah datang nanti, baru saya pergi ya? Aku senang kontdak dengan mak cik ini. Peramah orangnya dan masih lagi cantik pada pengamatanku. Mak cik pun tak nak susahkan kamu. Terima kasih ye datijg tolong ban cik tadi. Puan Sri Hamidah segera mendail nombor telefon Qhaliff supaya segera turun konttrak bawah.

Mama ada kat lobi sekarang ni. Mama tak berapa sihat la. Boleh Qhal turun ke bawah sekarang. Tak silap aku mak cik ni tadi sebut nama anak dia Qhal. Takkan la Qhal yang mak cik ni maksudkan Qhaliff? Mak cik ni peramah orangnya. Si Qhaliff tu, kirim salam je la nak beramah mesra. Qhaliff segera meloloskan dirinya ke dalam lif. Terkejut juga bila dapat tahu yang mamanya datang ke hotel.

Namun, apa yang lebih membimbangkan lagi kesihatan mamanya. Pintu datinb terbuka luas lalu Qhaliff melangkah keluar sambil berlari menuju ke ruang lobi untuk berjumpa mamanya. Jantungku berdegup laju tatkala mendengar suara itu. Aku pasti suara itu tidak lain tidak bukan milik Qhaliff. Aku pantas menundukkan wajahku manakala Puan Sri Hamidah pantas memeluk anak lelakinya itu. Aku rasa baik aku kontraj dari sini. Kalau tak, mesti mamat tu perasan aku ada nove, hotel dia ni.

Aku bingkas bangun untuk segera beredar sebelum terlambat. Qhaliff baru tersedar ada seorang perempuan yang menemani nnovel. Nak toleh ke tak? Kalau aku toleh ni, confirm mamat tu kenal aku. Tapi kalau aku tak toleh, karang mak cik tu pulak kecik hati. Ingat pesanan iklan, hormati orang tua, Anith. Perlahan-lahan aku berpusing ke belakang semula. Masing-masing dengan riak terkejut. Aku sudah tersenyum kelat di depan mama Qhaliff.

Mati la aku lepas ni. Puan Sri Hamidah daging kehairanan melihat reaksi Qhaliff dan juga gadis baik hati yang baru menolongnya tadi. Apa hubungan Qhaliff bersama gadis muda ini? Nampaknya mereka berdua saling mengenali. Anith, sekarang kau cuba bawa bertenang. Senyum pada mama Qhaliff. Melangkah dengan tenang ke hadapan. Aku perlahan-perlahan mendekati novel dating kontrak bab 5 Qhaliff. Lagipun saya ada urusan kerja sekarang novel dating kontrak bab 5, jadi saya tak boleh lama.

Saya minta maaf sangat. Apa-apapun, saya gembira berkenalan dengan mak cik. Puan Sri Hamidah perasan akan riak wajah Qhaliff yang terus berubah apabila berjumpa dwting gadis yang menolongnya tadi.


Kahin Pyaar Na Ho Jaye


Add a comment

Your e-mail will not be published. Required fields are marked *