Cerpen kahwin paksa sedih mengandung


Stories




We'll not spam mate! Cerpen ini diilhamkan dari cerita sebenar. Cuma nama watak kkahwin diubah supaya menjadi lebih dramatik. Minta maaf jika berlaku banyak kesilapan dalam tatabahasa kerana ini adalah cerpen pertama saya. Tak semena-mena jeritan kuat menembusi atmosfera dapur. Jeritan yang paling aku takut, kahwiin aku mengutip kepingan kaca yang berderai diatas meja.

Apalah nasib aku nanti selepas ini, apabila aku mendongak ke atas, ternampak sesusuk tubuh yang paling aku takuti telah berada betul-betul dihadapan aku. Aku menjadi semakin panik tanganku ligat mengutip saki baki kepingan kaca yang berderai. Takut ibu tak dapat terima alasanku. Sudah aku tak mahu dengar apa-apa lagi sediy dari mulut kau!

Sekarang kau kemas semua benda ini dan ingat malam ni kau jangan makan langsung! Tanganku sedikit berdarah kerana aku tidak berhati-hati ketika mengutip kepingan kaca. Itulah insan yang melahirkan aku ke dunia ini. Aku sendiri bingung mengapa Ibu langsung tak pernah menunjukkan kasih sayangnya kepada aku.

Mmengandung, aku sedar yang aku ini anak tak sah taraf, kanwin luar nikah tapi aku adalah antara janin yang pernah menghuni rahim ibu. Aku mungkin tidak berpangkal Sharifah macam ibu dan adik-beradik perempuan mebgandung lain tapi ibu aku sedib anak ibu yang pernah ibu kandungkan. Mungkin aku juga tidak pernah merasa air susu ibu kerana ibu cerpen kahwin paksa sedih mengandung membenci aku sejak aku dilahirkan lagi. Mengapa ibu selalu pilih kasih terhadap aku?

Bagaimanapun aku tetap bersyukur kerana paka masih ada nenek yang masih menyayangi aku, Sharifah Aisyah Syed Mengandujg. Tempat aku menumpang kasih yang hilang. Ini rupanya jawapan setelah berminggu loya, muntah dan pening kepala. Tapi ibu tak senang dengan jawapan yang diberikan. Doktor boleh tolong sayakan? Boleh tak doktor tolong gugurkan kandungan ini. Saya sanggup bayar berapa sahaja. Ini telah melanggar etika saya sebagai doktor. Apapun masalah yang puan hadapi tolong selesaikan secara rasional.

Jangan kita membuat satu dosa untuk menutup dosa yang lain. Ibu telah mencuba pelbagai perkara cerpen kahwin paksa sedih mengandung cuba gugurkan janin itu. Ibu telah mengambil keputusan untuk terus membiarkan kandungan itu dilahirkan. Bagi nenek perkara telah berlaku, dia tidak mahu anaknya melakukan perkara yang bodoh kerana ibu adalah satu-satunya anak yang dia ada dan datuk telah meninggal dunia ketika ibu berumur 18 tahun. Nenek sedar tentang kesilapan dia dalam membesarkan ibu.

Ibu terlalu diberi kebebasan yang melampau hingga satu peristiwa hitam telah berlaku dalam garisan masa hidupnya. Ibu telah dirogol bergilir-gilir oleh kawannya sendiri dalam perjalanan pulang dari sebuah kelab malam. Sejak hari itu, ibu menjadi murung dan kemurungan ibu bertambah apabila ibu disahkan mengandung. Ida tak mahu susukan susukan dia. Benci Ida tengok muka dia. Bila Ida tengok muka dia, ida pasti teringat muka-muka jahanam tu! Anak ni tak berdosa, dia dianugerahkan oleh tuhan untuk kita dan kwhwin tanggungjawab untuk menjaga mereka.

Sudahlah Ida jangan mengadung perasaan sangat. Hashim tu memang suka dengan kamu dari dulu lagi walaupun dia tahu yang kamu ini telah ternoda tapi dia masih ingin memperisterikan kamu. Cepatlah bawak nasi tu ke mari. Aku terus membawa nasi dan melayan mereka tiga cerpen kahwin paksa sedih mengandung. Aku persis orang gaji. Jika dulu aku ada pak cik Megat Hasyim yang ku panggil ayah yang sangat baik.

Walaupun dia tahu yang aku ini adalah anak luar nikah, anak tanpa ayah tapi dia tetap menyayangi ku seperti anak-anak yang lain. Dia seperti nenek memang berhati mulia. Dia selalu melindungi aku ,engandung aku dimarahi oleh ibu atau adik beradik yang lain. Semua ini adalah hasil hasutan rakan-rakan ibuku yang tidak senang melihat keharmonian sedlh mereka. Mereka mengambil peluang untuk memporak peranda kan rumahtangga ibu dan Ayah.

Ibu dan ayah telah bercerai atas kehendak ibuku sendiri, bertambah bencilah ibuku terhadap aku. Kini Ayah telah berkahwin lain, khabarnya telah dikurniakan dua orang cahaya mata. Aku hanya menahan kesakitan. Aku dan anak-anak aku nak makan di luar. Kau pula jangan sesekali nak curi makan. Ingat amaran aku petang tdi! Aku terus masuk ke dalam bilik. Aku menangis sepuasnya, aku menangisi segala kejadian yang menimpa aku.

Aku berasakan bahawa diri aku telah ditimpa ujian yang kabwin berat. Bagaimana aku terpaksa menagih kasih sayang dari seorang ibu. Aku dibenci oleh adik-adikku. Aku difitnah cerpen kahwin paksa sedih mengandung orang sekeliling. Sungguh aku pelik, semakin maju manusia nilai kemanusiaan itu semakin terhakis. Keesokannya seperti biasa, aku menjalankan rutin aku. Ibu pulang awal tidak seperti biasa.

Selalunya ibu pulang lewat petang. Tak pernah ibu berbicara seperti ini kepadaku. Ceepen pula yang ingin berjumpa dengan aku? Bakal suami kau la! Adik kepada tuan punya syarikat aku. Adik dia berkenan cer;en kau sebab ternampak kau tempoh hari. Cerpen kahwin paksa sedih mengandung jangan nak buat hal pulak.

Qilah nak belajar dulu. Qilah ada impian Qilah sendiri. Qilah nak sambung belajar macam orang lain. Aku berharap ibu mengubah fikiran dengan tidak mengahwinkan aku dengan adik pemilik syarikatnya. Muka ibu berubah sedikit. Aku kahwkn ibu takkan terima apa jua alasan yang diberikan oleh aku. Tangannya dengan kasar merentap rambutku.

Kau dengar sini, anak tak kenang budi. Penat-penat aku lahirkan kau. Ini balasan kau pada aku?! Siapa yang nak tanggung pengajian kau? Jangan haraplah aku nak tanggung. Lagi satu kau dengar sini, aku ni nak menyenangkan hidup kau. Sah-sahlah kau tak perlu belajar penat-penat nak jadi kaya. Kau kahwin terus dengan adik tuan punya syarikat aku tu. Kau senang aku pun boleh tumpang senang. Tak begitu Aqilah pakxa Abdullah!

Sekarang aku nak cerpen kahwin paksa sedih mengandung bersiap ada makan malam dekat luar. Apakah dosa aku sehinnga aku terpaksa menanggung berat ujian sedemikian cerpen kahwin paksa sedih mengandung. Adakah aku cukup berdosa di sisimu, Ya, tuhanku? Aku tak pernah meminta lebih. Aku tak pakas meminta kemewahan, nama atau harta. Aku cuma ingin kasih sayang seorang ibu yang semakin kemarau terhadap matchmaking 3v3 lol. Hari ini adalah hari aku bergelar seorang isteri.

Walaupun hatiku tidak rela tetapi atas desakan ibu aku turutkan jua. Bagaimanapun, aku telah mengambil keputusan untuk membawa diri.


Ust Azhar Idrus- Kahwin ; Mengandung & Zina


Add a comment

Your e-mail will not be published. Required fields are marked *